27 October 2012

Leader Fellowship (Fasa I, Bab III)

Day 7
Awal pagi, macam biasa pukul 7 pagi kami mula meninggalkan camping site. Fasi cabar kami untuk berkayak sampai ke base camp less than one hour. Tak sure berapa kilometer dari Pangkor ke base camp tapi rekod terbaik dalam 43minit macam tu. So, dengan bangganya kami buat rekod sampai ke base camp dan mengambil masa selama 53 minit sahaja.


Cuci khemah. Darsh, Eqa and Bush
Mess tin, spoon, fork














Bila dah berakhir ekspedisi kayak ni, maka berakhirlah ekspedisi-ekspedisi kami di Outward Bound School.  Bila dah sampai ke base camp, kali ini kena cuci semua khemah, tent sheet, spoon and fork, periuk, kuali, dry pack, beg pack and semua barang macam biasa dikira semula untuk inventory record.

Watch Brinchang
Bila dah cuci semua inventory, terasa program dah hampir sampai ke penghujungnya. Selesai cleaning all the materials, kami naik ke dorm. Ambil peluang untuk basuh baju dan terus sidai sementara panas. Waktu lunch pukul 12.00pm, semua sekali turun untuk lunch bersama-sama dan mendengar taklimat dari En. Yazid untuk BBQ Night malam nanti. Macam biasalah kalau pergi program macam ni, mesti kena ada persembahan bla bla bla kan? Layankan aje laa..

Watch Bintang dinner table
Watch Brinchang dinner table
Di sebelah malam, BBQ night tak la seperti yang kami expect. Ingat boleh bakar ayam BBQ sendiri. Baru syok kan? Tapi it's just a simple night, like a reward for us yang berjaya menamatkan program outdoor ni selama 7 hari. Pengalaman yang menarik. 

Day 8
Tiba di Kompleks Rakan Muda Bukit Kiara lebih kurang jam 4petang. Muka berbelang-belang, tangan pun sama. Akhirnya dapat beristirehat di katil empuk! Esok akan bermula satu lagi fasa bersama modul-modul domestik. Akan dibongkarkan dalam next entry...


26 October 2012

Leader Fellowship (Fasa I, Bab II)


Day 4
Such a great moment.
Sunrise at Rumbia. 
Perjalanan ke Pulau Rumbia hari semalam kami permudahkan dengan sikap positif dalam diri masing-masing dan sikap setiakawan, memahami. Almaklumlah, ada yang tak sihat, mabuk laut, salah makan. Perjalanan hari ke-4 kami teruskan ke Outward Bound School untuk ekspedisi lain pula bila dah sampai ke base camp nanti. Bertolak seawal 7am, kami lebih leisure dalam whaler hari ni. Mungkin sebab semua orang keletihan semalam, kami banyak sailing je hari tersebut. Bercerita, sharing stories, experience, teori, teka-teki, lagu dan macam-macam lagi. Pada masa inilah kami cuba mengenali diri kawan-kawan yang lain. Memang sangat seronok, dilambung ombak. Cuak tu memang cuak, tapi seronok dan rasa takut dengan gelora laut hilang dengan gelak tawa dan usikan kawan-kawan seperahu.

Kami selamat sampai ke base camp pada jam 1.30petang juga. Mengambil masa lebih kurang 6jam juga untuk perjalanan sejauh 20km. Kalau nak compare dengan hari sebelumnya, 6jam utk perjalanan sejauh 29km, mungkin hari ini kami agak keletihan dan kami lebih banyak sailing daripada whaling.

Tutup litup untuk avoid sunburn.
Tapi tak dinafikan, whaling memang exciting sebab dapat peluang pergi jalan-jalan kat lautan luas. Dayung perahu sendiri pulak tu. Mana nak dapat kat tempat lain kan? Outdoor activity school. On the way balik kt base camp, kami hanya sediakan glukos oren, buah untuk avoid rasa dehydrate, rasa mual, mabuk laut dan penat. Air memang bergelen-gelen la kami bawa. Air glukos yang paling banyak sebab air tu je air manis yang tinggal pada hari tersebut. Kordial dah habis, teh dan milo pula macam terlalu sikit kalau nak ready dalam portion yang besar untuk 15 orang atas kayak. Walau bagaimanapun, we managed to arrived at base camp faster than watch Brinchang. Yippi! Ramai ahli watch Brinchang yang mabuk laut and diarrhea, sebab tu they can't make it faster than us.

Sampai ke base camp, kami kena cuci-cuci mess tin, periuk yang ada untuk next expedition. Lebih kurang pukul 3petang kalau tak silap, selesai makan tengahari ala kadar di base camp (balance makanan yang ada dalam ration) kami bersiap-siap packing dry pack untuk ekspedisi berkhemah di Teluk Batik pula. Berjalan kaki sejauh 1km apalah sangat kalau nak dibandingkan berdayung 1km. Dalam 20minit, kami sampai di camping site Teluk Batik. Sampai kat camping site, macam biasa... kami setup khemah, ready untuk makan malam, cari kayu api. Malam ni, aku dan Afiq decided nak masak telur dadar, tumis sayur and panaskan sup Campbell mushroom and chicken flavor, aku tumpang happy la sebab kawan-kawan yang lain cakap makanan malam ni adalah makanan paling sedap sepanjang ekspedisi.

Di sebelah malam, kami ada banyak masa terluang, masa terluang tersebut kami isi dengan pengenalan lagu sekolah OBML dan beberapa lagu wajib lain yang kami perlu belajar. Selesai je sesi belajar karaoke dengan fasi, kami lepak-lepak, buat air milo panas cecah biskut, makan roti dan sebagainya. Main game ramai-ramai, memang seronok. Dah lama sangat aku tunggu moment macam ni, have fun macam ni, walau bagaimanapun, kepala aku rancak benar berfikir tentang hati aku. Aku cari ruang untuk bergembira sepanjang program especially bila aku nampak real nature. Allah's creature. Indah!

Camping site at Teluk Batik
Day 5
Awal pagi hari ke-5 ni best sikit, boleh bangun lewat sikit sebab hari ni ada program rafting je. Pukul 8.00pagi, kami turun ke pantai untuk rafting competition. Competition ni biasa je, tak sehebat whaling tu. Gambar pun tak sempat nak snap. Selesai rafting, kami balik ke camping site and masak untuk lunch. Lepas lunch, sempatlah juga aku berehat-rehat dalam khemah sebelum next program bermula pada pukul 3petang. 

Licin makanan malam ni! 
Dinner distribution.
Pukul 3 petang, kami watch Bintang bertolak ke base camp OBML, dan watch Brinchang pergi ke rope course di OBML juga. Untuk petang ni, kami team watch Bintang belajar berkayak. Aku dipasangkan dengan Bushan. Setiap kayak semua dipasangkan, in case kalau girl tak larat, ada support guy kat belakang kan? Pada sesi belajar kayak hari ini, macam-macam la jugak kami belajar termasuklah backward, going forward, sharp turn dan change direction. Semua orang kena buat keptsize, macam hampeh. Aku dah la tak suka mandi air tepi laut ni. Redha je la, in case aku keptsize tengah-tengah laut masa ekspedisi esok kan sia-sia je? Settle training keptsize, belajar control kayak, kena angkat kayak 32kg tu pulak bawa naik darat. Berat nak mampus, terus zero energy aku. 

Disebelah malam, ada night walk di kawasan bukit berhampiran tu pula. Biasa je night walk malam tu dan berakhir lebih kurang dalam pukul 11. Yang paling aku suka, warming down yang KA ajar aku malam tu. Rasa segar sikit badan lepas warming down malam tu. Macam biasa, lepas post mortem, main game macam-macam dengan kawan-kawan lain. We had joy and we had fun. =)

Day 6
Camping site kat Teluk Batik dibersihkan, semua khemah disimpan semula. Mess tin, periuk semua kena basuh betul untuk next ekspedisi. Tapi sebelum start ekspedisi, kami mulakan dengan rope course di base camp. Kalau nak compare dengan Skytrex Adventure, Skytrex lagu mencabar daripada rope course kat OBML ni, tapi yelah kalau OBML buat rope course macam kat Skytrex, sehari nak habiskan course tu. Rope course habis kira-kira pukul11, dan kami menerima taklimat untuk ekspedisi kayak pula selepas solat Jumaat. 

Lepas ambil ration, macam biasa kami devide makanan elok-elok sebelum bertolak. Makanan yang tak berapa best tu, kami tinggalkan je kat store. Dalam pukul3 petang, kami mulakan people chain masukkan dry pack, gallon water ke atas mother boat. Sesi kayak pada petang ni bergabung dengan watch Brinchang sekali. Dan 5 kayak appointed to take care of the team. Navigator yang berada di depan sekali yang akan jadi navigation pada semua kayak yang lain. Guide sebelah kiri juga sebelah kanan sweeper di belakang sekali. Captain akan berada di tengah-tengah ekspedisi memantau semua kayak diketuai oleh Azri. 

Macam semalam juga, aku di-pair-kan dengan Bushan. He's very calm. He keeps telling me, "just relax." Then, disebabkan aku bersama Bushan, selamatlah aku sampai ke Pulau Pangkor. Sepanjang berkayak ke Pangkor tu, aku rasa happy sangat, lagi seronok daripada berdayung naik whaler. Sebab aku boleh capai air, tepuk-tepuk air, at the same time, kapal navy lalu lalang kat kawasan kami berkayak tu. The best part bila berkayak hari ni is when I saw a lot of navy ships at the sea. Banyak! Macam satu batallion, ala ala feeling tengok movie "Battleship" pula. Serius aku excited tengok navy ships banyak-banyak macam tu. 

Blue ocean, white sand. Perfect!
Bila hampir sampai ke pantai, nature view kat tempat tu teramatlah cantik. Satu kata yang terpacul dari mulut aku hanyalah "Allahuakbar", aku kagumi kebesaran Dia. Inilah bukti-bukti kewujudan Allah. Lihatlah ciptaanNya. Itu dah cukup untuk buat aku happy sepanjang malam. Semasa atas kayak, aku tak bawa kamera, kawan-kawan lain pun tak ada bawa. Yelah, takut keptsize kan? Sia-sia je lenyap kamera aku kalau kayak terbalik. So, tak dapat nak share view 100meter dari pantai tu. Curious? Trylah berkayak kat sana ok? hihi..

Leader Fellowship (Fasa I, Bab I)

Program Perdana Leader Fellowship aturkan kursus selama 7hari di Outward Bound School di Lumut, Perak. Pada awalnya, aku gelabah juga sebab banyak barang yang aku tak sempat beli since lepas daftar je, terus orentasi bermula bersama aktiviti-aktiviti yang agak leisure tapi time management kena tiptop.

Bertolak lebih kurang pukul 2 petang ke Outward Bound Lumut yang memakan masa lebih kurang 5jam nak sampai ke sana dari Kompleks Rakan Muda Bukit Kiara. Sampai kat sana dalam pukul 6pm. Taklimat diberi, dan aku ditempatkan bersama Watch Bintang di bawah jagaan Encik Khairul Azrani. Satu kumpulan lagi bersama Watch Brinchang. Segala gadget perlu diserahkan kepada pihak OBML. So, seminggu la aku tak pegang handphone, ipod, laptop, mp3 dan yang seangkatan dengannya. Duit, wallet, IC pun kena serahkan pada pihak OBML. Bagi aku, aku tak ada masalah kalau tak ada handphone, sebab tak ada orang nak contact sangat pun kan. Just my parent la.

Start from blue shirt: Bushan, Ilham, Afiq, Nazmi, Amir, Miza, Eqa, me, Sumathy, Wani, Intan, Syida, Darshini. (Zairin not  included in the picture.)
Malam pertama tidur di dorm Tahan. Not bad. Tapi mengah jugak la nak memanjat dorm Tahan tu pasal tinggi macam panjat Gunung Tahan. Penat memang penat tapi seronok sebab dapat geng-geng baru.

Day 2
Seawal jam 6.30 pagi. Kami kena berkumpul di Gym Hall untuk taklimat program hari tersebut. Ada quick game with all members and briefing tentang Whaler sepanjang tengahari dan briefing ekspedisi bermula pada pukul12 kalau tak silap aku. Sebab pukul2 ekspedisi mendayung ke Pulau Shawal akan bermula. Macam tak percaya aku akan pergi mendayung. Hebat kot. Ekspedisi mendayung ke Pulau Shawal sejauh 9km yang kami mengambil masa lebih kurang 2jam untuk sampai. Banyak kapal yang melintas, termasuk kami melepasi port TLDM. Such a great experience tau... ;) Sebab pengalaman dan semuanya masih belajar untuk berdayung, so, mengambil masa yang agak lama la untuk sampai.

Sampai je kat Pulau Shawal terus turunkan ration (bekalan makanan mentah dan dry food) dari mother boat ke pantai. Then setup khemah, ready masak nasi, lauk, buat air panas. Serius, lama gile tak feel macam ni. Seronok kot, kutip kayu api dan masak dalam periuk metal yang kena share dengan ahli watch Bintang yang lain. Bekalan ration tu ada beras, biskut, sardin, kari ayam (tin), roti, milo, gula dan benda-benda kecil yang lain. Bahagi-bahagikan segala makanan tu sebab seluruh bekalan tu akan digunakan sepanjang ekspedisi berdayung selama 3hari 2malam. The best part bila kami terpaksa mandi air perigi dan makan dalam mess tin and guna spoon and fork. Such a great experience laaa... =D

Day 3
Seawal jam 4.30am aku bangun sebab aku pegang tanggunjawab untuk sediakan makanan, minuman untuk perjalanan hari ini. Bekalan lunch (atas whaler) untuk perjalanan menuju ke Pulau Rumbia (29km) yang mungkin boleh mengambil masa more than 12hours.

Sebelum ekspedisi ke Rumbia bermula. People chains.
Enjoy Allah's creature all the way.
Sempat melihat sunrise seawal jam 6.50am sebelum memulakan ekspedisi ke Pulau Rumbia. Dipendekkan cerita, kami tiba di Pulau Rumbia pada pukul 1.30pm yang bermaksud kami mengambil masa hanya 6jam since bertolak dari Pulau Shawal pada pukul 7.30am. 6 jam bai berdayung sejauh 29km. Jauh gile kot, berjemur tengah panas. Bila terpaksa berdayung dengan air laut yang ombak dia toksah cakap tu, aku pun hampir-hampir mabuk laut juga la. 2-3orang ahli group yang collapsed dengan air laut. Mujur whaler aku ada entertainer yang agak membantu melawan fokus dilambung ombak tu.

Berdayung di lautan luas tak semudah yang disangka. Lebih kurang 1km lagi nak sampai Pulau Rumbia, KA minta kami buka sail which means kami tak payah berdayung, just sailing. Bolehlah berehat sekejap. Tangan aku dah sunburn and bengkak. Pedih kemain, nak genggam tangan pun dah tak mampu sebab bila genggam, kulit tangan tu tegang kan? So, sangat pedih. Malam sewaktu sesi post mortem, KA supply aloe vera, feel better sket la.

Disebabkan kami sampai awal di Pulau Rumbia, lepas solat kami dapatlah main-main air. Aku sempat tidur lagi lepas setup khemah. Kepenatan kot. Bangun tidur, since yang lain dah masak air panas, aku pun menyemaklah buat air milo untuk kawan-kawan yang rasa nak minum air panas. Style kot, minum air milo panas, borak-borak kat tepi pantai. Plus cuaca hari tu memang terbaik. Memang santai la. Still...kami mandi air perigi. Mana nak dapat air perigi zaman sekarang kan?

Camping site kat sini best kalau nak compare kat Pulau Shawal semalam. Tempat sidai baju sangat best! Kapal maritim pun ada bermalam di kawasan kami berkhemah in case lanun buat pasal. Maklumlah, jauh kot dari darat kalau jadi apa-apa.

Enjoy teasing and picnic-ing at Pulau Rumbia

09 October 2012

First Anniversary

9-10-11. Tarikh ini merupakan satu lagi tarikh keramat buat aku. Dan hari ini 9-10-12 genaplah setahun aku berstatus "Single". It's a nice figure anyway kan? A friend pernah tanya aku... "woi, clash pun nak ada tarikh cantik ke?". No comment. Manalah aku tahu nak clash time tu. Hidup aku penuh dengan figures. Aku juga seorang yang senang ingat figures. Birthday? Walaupun ada notification birthday kat Facebook, kalau aku tak ingat birthday seseorang tu, aku memang malas nak wish. Biasanya, orang yang aku wish sharp pukul12.00 tu memang aku ingat birthday dia. Dan aku pula, bila tiba time birthday aku, aku hide notification birthday aku. "To find who is really there for me..." and tak minat nak tengok orang post macam-macam kat wall aku.

Dah, enough about number. So... dah setahun aku biarkan status aku "in a relationship" walaupun aku dah setahun "single". Dan hari ini, dengan rasminya aku menukar status aku daripada "in a relationship" kepada "single". Kenapa? Hurmm... entahlah. I have a lot of reason sebenarnya. Apa-apa pun, pejam celik... dah setahun la wei. Aku pun tak sedar dah setahun masa berlalu. Aku tak nak ingat apa yang jadi pada hari tersebut. Tapi... aku tak menyesal atas apa yang berlaku walaupun terlalu banyak benda berlaku selepas aku officially broke-up. Broke-up 4 years 5 months relationship, is not an easy thing babe.

Selama setahun ni, banyak benda yang aku dah tempuhi, banyak benda yang aku belajar, dan banyak benda yang aku sedar. I have no regret. Really. 5 bulan pertama, bukan main susah nak let go. Lagi-lagi bila kau asyik jumpa dia hari-hari dan he treated you like you never know each other. It hurts. It really hurts. Demi Allah, aku just lepaskan benda ni. Doa aku terjawab. Aku meminta hubungan yang diredhai. Ya, ada seorang teman cakap pada aku... "Tak semestinya nak hubungan yang diredhai kena break-up Waa." Yes, tak semestinya break-up. But if you really know me and him, you will understand. Ianya sukar nak diterangkan... dan aku seyakinnya... hanya aku yang memahami kenapa aku berdoa begitu, dan kenapa akhirnya begitu. Banyak benda yang aku terlepas sepanjang aku "in a relationship". Antaranya?
"Carilah hatimu sewaktu membaca Al-Quran. Jika kau tak temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika kau tak temui, carilah hatimu ketika duduk bertafakur mengingati mati. Jika kau tak temui juga, berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru."
1. Family. Aku tak nak elaborate banyak. Tapi aku jenis yang sangat mementingkan relationship. Juga seorang yang sangat sensitif dan concern ESPECIALLY terhadap partner aku. So, bila aku ada someone special. My attention 90% pergi ke partner aku. Kenapa? Alasannya kukuh. Tapi biarlah aku dan Dia je yang tahu. Memelihara maruah itu bukankah salah satu tanggungjawab seorang anak kepada kedua ibubapanya? So, bila aku brake-up, aku ada banyak masa untuk diluangkan dengan family. Aku dah tak payah nak fikir pasal my partner tu lagi dah. Plus, aku anak sulung. Cukup aku simpulkan, hubungan aku dengan keluarga bertambah baik dan aku dapat perbaiki apa yang aku tak dapat perbaiki selama aku "in a relationship". Aku tak nafikan, ex juga tempat mengadu bila ada masalah family. Dan dia juga orang yang aku paling percaya untuk aku ceritakan pasal family. Dia juga tahu semua masalah keluarga aku. Tapi sepatutnya aku harus utamakan family dulu. After all, aku lebih bahagia kalau dapat tengok senyuman mak aku.

2. Academic. Result part5 aku naik sebab aku dapat encouragement dari someone yang aku tak pernah terfikir yang aku boleh rapat dengan dia (his triumph in his study inspired me) dan dia banyak membantu aku semasa aku part5. Dia bukan lelaki di kalangan lelaki "hampeh" yang aku jumpa. I like him just the way he is.   But it changed when I was in part6 (the hardest part). Result part6 aku dropped. A lot. Dan aku sangat-sangat upset. Sedangkan aku layak untuk dapat sekurang-kurangnya pengurangan 25% untuk pinjaman Yayasan Pahang aku. It's funny when I was in part 3 and berbincang dengan ex adakah dia patut ambil PTPTN atau tak, I told him. "Ambil PTPTN and cuba jadikan tu motivasi untuk B dapat ANC and make sure PTPTN tu convert kepada biasiswa." And finally he did it. Congratulation! Dari segi academic, this brake-up buat aku down. Many things happened sepanjang 6bulan part6, the hardest time adalah semasa aku exam. Masa tu, I'm all alone... but I do believe aku masih ada Dia. All I want masa tu just, nak habiskan exam and I don't care about my exam anymore, sebab aku rasa musim exam part6 adalah antara masa paling teruk dalam hidup aku. Plus, I have to stay at UiTM Shah Alam sebab nak avoid distraction di Puncak Alam and at least I have a friend to speak with. Whatever it is... I'm glad it's over.


Outing with friends. 
First time masuk stadium tengok MAS vs. SIN














3. Friendship. Alhamdulillah... dahulunya aku tak percaya pada "friendship forever". Mungkin kerana kesilapan diri aku juga kan? Brake-up ni juga buat aku dapat spend A LOT of time dengan kawan-kawan even dengan kawan yang aku tak pernah rapat sepanjang aku belajar di Puncak Alam sehinggalah aku clash. Usikan seorang teman... "Apasal baru sekarang ko clash Waa? Kalau tahu aku boleh ngam dengan ko macam ni, dah lama aku geng dengan ko, ajak ko buat itu ini." Aku tak nafikan, hubungan dengan ex mula goyah bila aku start berkawan. Aku join VCSP, part-time kat Genting, OPKIM dan MDS, aku kenal ramai kawan baru. Dan itu adalah sesuatu yang baru bagi aku. Mungkin aku sendiri yang tak puas single, keluar dengan kawan-kawan. Pergi sana sini. Selepas clash, ramai classmates and girl-friends yang ajak aku keluar.  Makan kat luar, watching movies, shopping. Ikhlas, aku sangat happy bila dapat spend time dengan kawan-kawan. Benar, itu yang aku inginkan sebenarnya. Buat network baru, network tu kan penting? Bukankah itu hikmah perpisahan itu? Aku sebenarnya beruntung sebab ada kawan-kawan yang sangat supportive yang aku mungkin aku tak sedar selama ini. Eamy, Lynda, Khai, Wanis, Zira, Nana, Emilia, Ecah, Elin, Finaz, Ateng, Elyana, Nasieha, Atykah, Liyana adalah antara kawan-kawan rapat yang terlalu banyak menyokong aku. Thank you girls. Aku just harap kenangan yang ada sepanjang aku dengan korang dulu takkan hilang. Sebab aku sangat-sangat menghargai apa yang korang buat, pujuk, beri semangat pada aku. Semua tu aku mampu balas dengan doa je. Semoga Dia akan membalas segala kebaikan korang pada aku selama ni.

4. Monetary. Aku ni habitnya payah nak berkira. Duit dia, duit aku. Duit aku, duit dia. Susah senang memang tanggung sama-sama. Lepas clash, aku memang spend duit suka hati. I went shopping alone, keluar makan sorang dan kadang-kadang sanggup keluar makan jauh-jauh. Lepas clash, aku start pakai kereta, kat situ la aku banyak spend duit. Petrol! Selain dari itu, makan, shopping... Aku puaskan hati sendiri dengan pergi shopping. Biasanya kalau nak shopping, aku akan tanya dia nak itu ini boleh tak, when he said OK, then aku akan beli. Bila dah terbiasa macam tu, kekok sikit bila nak shopping sorang. But then, nak buat aku biasa dengan keadaan tu, bila aku rasa berkenan, aku just grab. Malas nak fikir. Aku sepatutnya lebih jimat bila single. Yup, memang banyak jimat bila single tapi korang tahu tak, bila kita bujang, kita lagi spend banyak duit untuk diri kita sebab kita tak payah nak fikir pasal "sharing" thing yang nak kena bayar bersama. Ada BF, tak ada BF, sama je sebenarnya bagi aku untuk kategori "monetary" ni. Tapi aku seorang yang berbakat dalam bab "planning" and aku suka jadi mastermind (out of topic).

Aku tak maksudkan segala yang aku yang aku lalui dengan ex dulu is a mistake. No, it's not. I learnt a lot from him and he learnt a lot from me as well. Aku tak menyesal untuk apa yang aku dah tempuh. He's a good guy and maybe aku yang tak cukup baik untuk dia. Selepas apa yang aku banyak belajar dengan dia dulu, mungkin ada kesilapan dalam hubungan kami yang aku pandang remeh and sebenarnya lama-kelamaan ia jadi racun. I know you read this Mr. Ex, you're not being honest to me and I was over-honest to you. You are hiding many things that I'm supposed to know about the "girl" and I'm just being too honest about the "guy" that I  know. Fair enough? No, it's not. It's not your fault, not mine either. It's fate. Life must go on.


Aku pernah berborak dengan dia dulu. I said "B, kenapa apa Wa nak tak pernah dapat?" Then he said... "Kalau Wa asyik dapat apa yang Wa nak, nanti Wa tak bersyukur dengan apa yang Wa dapat." I still remember that. Aku yakin dia tak ingat dia pernah cakap macam tu kat aku. Kan? =) Aku jarang lupa apa orang cakap pada aku, terutama perkara-perkara yang menyentuh hati aku... samada perkara yang mengembirakan atau perkara yang menyedihkan. I never forget that. People changed but memories don't.

Setahun single, aku bahagia dengan life aku sekarang. Sekarang ni, sejujurnya aku tak ada fikir pasal relationship lagi dah. Aku lebih banyak berfikir tentang tanggungjawab sebagai anak, kakak dan insyaAllah akan memulakan kerjaya awal April nanti. Selepas apa yang terjadi sepanjang October 2011 - August 2012, dan sejujurnya juga, aku dah berkali-kali memohon agar Tuhan tutup hati aku untuk lelaki. For now, aku rasa nothing important dalam relationship ni atau it's just NOT YET atau I just haven't met "him" yet. Berulang-ulang kali juga, aku memohon dari Dia untuk berikan aku hati yang baru. Alhamdulillah, Ramadhan lepas memberikan kesan pada diri aku. Dan mungkin Dia dah bagi aku hati yang baru. Sebab tu aku rasa setenang ini sekarang.
"Ya Allah, jika aku jatuh cinta, cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu, agar bertambah kekuatanku untuk mencintaiMu. Ya Muhaimin, jika aku jatuh hati, izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut  padaMu agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta semua. Ya Rabbana, jika aku jatuh hati, jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling pada hatiMu. Ya Rabbul Izzati, jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalanMu. Ya Allah, jika aku rindu, jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurgaMu. Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasihMu, janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat  di sepertiga malam terakhirMu. Ya Allah, jika aku jatuh hati pada kekasihMu, jangan biarkan aku bertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepadaMu. Ya Allah, jika Kau menghalalkan aku merindui kekasihMu, jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepadaMu." AMIN
Dear Ex, apa yang kita dah tempuhi selama 4 tahun 9 bulan bersama-sama, dan aku dah mengenali kau selama lebih kurang 6 tahun. I really know who you are. How you speak, when you're sad, when you're mad, when you're down... I was there for you. And I'm always do... for now... as a friend. =)
Apa yang dah aku lalui, aku bersyukur sebab dipertemukan dengan kau. Apa yang bakal aku lalui, aku bersedia. Siapa pun yang Dia ciptakan untukku. Izinkan aku mempersiapkan diri ini dulu untuk menjadi yang terbaik untuknya. InsyaAllah... Satu ucapan yang aku ingin panjatkan padaNya - Alhamdulillah atas segala yang Kau takdirkan untuk aku.