13 June 2013

Konvensyen Bidadari 2013

Aku terlepas Konvensyen Bidadari last year. Harap dapat pergi Konvensyen Bidadari bulan Ogos ni bertempat ni Putrajaya International Convention Center (PICC) pada 31 Ogos hingga 1 September 2013. Kali ni ada 2 slot untuk isteri/ bakal isteri dan suami/bakal suami. Bengkel Bapa Mithali akan diadakan pada hari yang sama, tapi jadual yang sebenar belum keluar lagi.


So, siapa yang macam nak pergi tu, bawa husband atau boyfriend sekali ye. Mempersiapkan diri untuk menjadi seorang isteri yang lebih baik. InsyaAllah. *Bila entah nak kawen. =.="

Yuran bagi aku berpatutan. Jangan berkira sangat kalau nak menuntut ilmu ni. Lagipun speaker semua best-best. Ada Wardina, Ustazah Muhaya, Fatimah Syarha, Ustazah Bahyah, Dr Harlina Saraj dan beberapa lagi speaker lain yang aku kurang familiar.

Untuk student, yuran masuk murah compare dengan individu yang sudah bekerja. Itu harga untuk early bird, kalau lewat... mahal lagi lah nanti. So, kalau nak pergi..silalah book awal-awal, rancang cuti. Program-program sebegini sebenarnya penguat hati. :)

Monyet Salji

Monyet salji...? Pelik bunyinya... Snow Monkey atau Jigoku-Dani Onsen dalam bahasa Jepun macam menarik bila aku baca satu booklet Japan National Tourism Organization. Onsen bermaksud "hotspring" then Jigoku-Dani bermaksud "Hell's Valley" sebab tempat ni maintain hotspring even pada musim winter. So, bila musim snow, monyet-monyet ni akan pergi berendam. Tapi kalau musim panas, monyet ni akan pergi tempat lain yang lebih panas.


Aku ada try search pasal Snow Monkey ni kat National Geographic, tapi macam kurang mendapat liputan. Bagi aku, this is a rare attraction la. Musim sejuk, tapi air dalam takungan tu adalah air panas yang membolehkan monyet-monyet ni berendam. Tengok aje muka monyet-monyet ni, merah... 

Satu je aku nak cakap.. Allahuakbar... Inilah kuasa Tuhan. Aku dah e-mail National Geographic minta doang buat liputan lebih banyak mengenai kelebihan tempat dan monyet-monyet yang comel ni. Sorry, aku memang suka binatang. Semua binatang pun comel bagi aku.



11 June 2013

Kerana Dia

Baru selesai solat Isyak lepas masak sama-sama dengan housemate then makan sama-sama dan bertukar cerita. Selepas 2bulan lebih aku berpindah ke rumah ni, Alhamdulillah... Hubungan aku dan housemate semakin rapat dan perbualan semakin personal dan bagi aku itu adalah proses mengenali dan menerima. Ya, aku antara yang paling muda di dalam rumah ni. Lebih mudah bagi aku, sebab aku memang jenis lebih mudah bergaul dengan orang lebih tua atau lebih muda. Which means, aku akan lebih menghormati mereka. Bagi aku, sebagai seorang yang lebih muda, lebih elok aku yang menjaga hati mereka, kalau mereka yang bercakap apa sekalipun, aku terima atas alasan nasihat dari seorang yang lebih tua. Kalau dengan yang lebih muda pula, jangan lupa... mereka lebih muda. Berhemah sket bercakap tu.  






Ok, ketika membaca doa selesai solat isya' tadi, aku teringat akan satu kata-kata dari Presiden Majlis Belia Malaysia (En. Mohamed Maliki Mohamed Rapiee) yang pernah aku hubungi. Katanya, dulu ada seorang makcik di kolej dia yang selalu bagi dia kuih. Dia cakap kat makcik tu dia lapar, dan makcik tu bagi dia kuih. Dan makcik tu selalu bagi dia kuih. Sampai satu hari En. Maliki tanya makcik tu, makcik tak makan ke? Then makcik tu jawab, "Tu yg awak makan tu makanan makcik la." Then, baru dia sedar yang dia sebenarnya dah ambil makanan makcik tu yang sepatutnya makcik tu makanan untuk lunch dia. 

Kadang-kadang... Kita adalah bukan siapa diri kita sekarang kalau tidak kerana menemui seseorang itu dalam perjalanan hidup kita. Makna lain, kau mungkin tidak akan berjaya seperti sekarang kalau kau tak bertemu dengan kawan yang kau ada masa kau study dulu. Teringat juga akan kata-kata seorang yang juga pernah berkata demikian... It's a gift. Aku seorang yang berhati besar... Benar... Semoga Allah permudahkan jalan aku setelah apa yang telah terjadi. Hanya Allah yang tahu....  Aku juga mungkin takkan grad on time kalau aku tak ada kawan-kawan yang very supportive. Very precious friends.. Kata ceramah yang aku dengar pergi kerja semalam.. ustaz ada berkata... "Hargai, cari, dan jadilah sahabat yang kita ada, dan jadilah sahabat kepada kawan-kawan yang lain." 

 
Note:  Ingat, dia bertemu dengan ramai orang sebelum dia belum bertemu kau. Bersyukurlah... 
 



Note to En Maliki: Mohon betulkan kalau cerita saya not exactly like you have told me. :)

03 June 2013

Jangan Sombong

Aku kini berusia 23 tahun 5 bulan. Mencapai tinggi 152cm dan berat yang dirahsiakan :P

Balik meraikan majlis teman seperjuangan di Terengganu. Puteri sulung abah & mak rasa nak balik je jejakkan kaki di kampung halaman. Rindu benar dengan kucing, rumput di halaman rumah. Home sweet home bukan? 

Hari Ahad balik dari kenduri jiran di kampung. Lalu kat depan rumah jiran lama sebelum berpindah ke rumah sekarang. Dulu rumah aku di tepi sungai, abah yang bermula dengan bengkel motor seawal aku dilahirkan membina rumah usang itu di tepi sungai. Mak kata aku lena je tidur waktu siang walaupun bunyi enjin motor yang menganggu. Umur setahun dua, nak sedar apa tidur. Sekitar usia 4tahun, adalah aku ingat sikit2 tentang apa yang berlaku pada waktu itu. 

Ok, balik kepada topik. Cu Nah, tu jiran aku di tebing yang kini sudah terlantar di katil rumahnya. Diserang stroke beberapa bulan lalu yang buat dia dah tak mampu nak bangun dan buat kerja-kerja rutin di rumah. Kata mak, dulu...masa di tebing... Dialah yang duk mengendong aku ke hulu hilir kalau mak nak pergi mandi di sungai, basuh baju atau mak berkursus. Dia jugalah yang mungkin pernah menyumbat botol susu dan puting susu bila aku duk menangis. Ya, aku anak sulung. Jadi anak tunggal selama 5tahun sebelum kelahiran adik no.2. Manja aku, Tuhan je la yang tahu. 

Aku juga ingat ketika aku dikejar anjing bila aku pergi kerumah dia. Cu Nah ada bela lembu masa tu kalau tak silap aku, dan anjing tu jaga lembu tu. Pernah ada satu malam aku ingat... Dalam pukul 3 pagi aku bangun sebab terdengar rumah Cu Nah bising2 sebab lembu dia kena curi. Masa tu aku umur 4 atau 5 tahun agaknya. Duduk memanjat pokok jambu and pokok ceri depan rumah dia. 

Mak cakap, pergilah melawat Cu Nah tu dah lama kan dia tak bangun. Mak pun recap semua benda yang aku cerita kat atas tu. Ada jiran aku yang ada sekali masa tu menambah... "A ah, dia yang duk selalu jaga awak masa awak kecik dulu... Baik sangat Cu Nah tu orangnya... Tak pernah mengata orang, buat buruk kat orang..." Dan ketika itulah hati aku tersentuh. Ya, mungkin sebab aku jarang benar balik ke rumah yang buat aku memang tak update hal-hal kat kampung dan saudara-mara. 

Sebelum balik, aku dan mak pun pergi rumah Cu Nah melawat dia. Cu Nah still kenal orang lagi, dia nampak je mak aku, dia terus nangis peluk mak dengan tangan kiri dia. Aku pulak, terus berlinang air mata. Cu Nah nampak aku terus dia menangis dan meraung (maybe sebab dia sebak sangat tengok aku dan aku dah besar). Aku cium tangan dia dan aku urut-urut sikit tangan dia. Tu je yang aku mampu buat. Aku bukan jenis yang pandai berborak. Aku hanya diam dan bila aku diam, banyak benar benda dalam fikiran aku. Aku melawat 5minit, tapi kesannya... sumpah seumur hidup aku ingat moment tu. 

18tahun lalu yang aku cukup mentah mengenal dunia. Segala kesukaran, kesilapan masa-masa lalu itulah yang menjadikan siapa aku kini. Doa aku, semoga Cu Nah tabah berdepan dengan ujian Tuhan ini. Allah menguji hambaNya dengan pelbagai cara, ingat... Allah menguji Nabinya dengan penyakit kulit, anak-anak yang meninggal dunia. 
Aku membesar dengan asuhan ramai orang yang baik-baik. Aku juga pernah diasuh oleh satu keluarga. Mungkin sebab aku comel sangat kot masa kecik, sebab tu orang sudi mengasuh aku. Weekkkk.. :p
Aku pernah diasuh oleh satu keluarga yang bela banyak sangat kucing. Mungkin sebab tu sampai sekarang aku sayang gila dengan kucing. One of the family members kerja dengan abah masa tu, so... aku selalu nak ikut dia balik lepas dia kerja sebab nak main kucing. Masa akak tu nak kawen few years ago... Mak recap benda yang sama suruh aku datang wedding dia...sebab dulu memang dia yang jaga aku. Ya, mak mengajar aku supaya mengenang jasa...dan aku sentiasa mengenang jasa mereka yang membesarkan aku...apatah lagi mak yang melahirkan aku dan abah yang bekerja keras untuk membesarkan aku. Selamat Hari Bapa, Abah...

Doa Kalahkan Ego

Kenduri teman seperjuangan di bumi SEMSAS selama 5tahun membawa aku jejak ke bumi Terengganu. Sanggup meluangkan masa dan jarak perjalanan yang agak jauh, yang niatku adalah untuk meraikan bersama hari bahagia teman ini. Ada juga kala aku sedang bersedih, sedang berduka dulu... dia menyapa bertanya khabar, berkongsi hadis dan doa untuk terus mendapat kekuatan. Alhamdulillah, dia kini sudah bergelar isteri yang sah. Semoga hari bahagia aku menyusul nanti. Satu majlis yang sederhana membuat aku banyak benar berfikir sepanjang majlis dia. Beberapa kali aku duduk termenung dan terlalu banyak fikirkan tentang kehidupan. 

Ya, kehidupan. Kehidupan ibarat roda ini memang takkan pernah berhenti. Bagaimana seseorang itu dilahirkan dalam latar belakang keluarga yang berbeza. Namun, itu yang harus kita fahami, bagaimana cara mereka dibesarkan. Bukan untuk menuding jari dengan cara mereka dibesarkan, tapi dengan cara kita memahaminya... pasti... kita akan membantunya mahupun mengenalnya, membimbingnya malah bukan mengutuknya, mempertikaikannya. Itu sahabat, itu kawan, itu adalah teman. 

Kadangkala, puitis dikatakan jiwang. Bukankah itu anugerah? Bukan semua yang memiliki kelebihan itu. Apa yang perlu kita lakukan hanyalah memahaminya, mengenalnya. Sesetengah orang hanya boleh meluahkan rasa melalui cara-cara, bait-bait yang tidak keterlaluan malah cara itu kadangkala lebih tenang, lebih mudah. 

Bicara aku kerana sudah muak dengan ego dan lagak mereka yang tidak akan pernah memahaminya. Pernah kau fikir sejenak mengapa dia jadi begitu? Aku sering begitu, dengan cara begitu, ianya lebih mudah memahami dan menerima baik buruknya. Baiknya... doakan. Buruknya... doakan. Bezanya... baiknya doalah dikekalkan dan buruknya doalah dihadiahkan hidayah olehNya. Doakanlah dia diberikan hidayah jika benar kamu tiada helah. Kerana... kita hambaNya ini perlu sentiasa berdoa, andai kita tahu dia tidak banyak berdoa...berdoalah kepadaNya supaya hidayahNya dikirimkan untuk mereka supaya banyak berdoa.

Dulu, ada sifu bercerita. Katanya... "Jangan salahkan seseorang itu kalau perangai dia tidak disenangi, kurang solat atau kurang sopan, kita kawan-kawan dia, orang-orang yang berada disekeliling dia yang kena doakan untuk dia." 
Before blaming someone, do we asked ourselves whether we are not to be blamed for anything in life?
Sejak dari saat itu, aku tak berhenti mendoakan kawan-kawan. Pengalaman lalu menjadikan aku amat memahami, sentiasa cuba memahami dan menerima. Percayalah, dengan cara memahami, kita pasti menerima. Sudah-sudahlah menuding jari terhadap kelemahan dan kesilapan, kenaifan orang lain. Jangan berhenti berdoa kerana pintu langit akan terbuka pada bila-bila masa. Kalaupun doa itu tidak dipenuhi... sabarlah... Dia sedang menguji kita, merancang yang lebih baik untuk kita. Itulah Dia... Allah Yang Maha Kuasa, Maha Adil, Maha Besar. Yakinlah... Tetaplah beriman dengan Qada' dan Qadar.