28 August 2013

Perjalanan Masih Jauh

Tak dinafikan memang ramai yang kita jumpa setiap hari, unless kita kerja jaga bilik mayat, mungkinlah kita akan jumpa mayat je hari-hari, bukannya manusia yang boleh bercakap dengan kita. But still, orang kerja rumah mayat pun akan jumpa ramai orang dalam pelbagai kerenah menuntut mayat dan sebagainya. Itu bukan bidang aku, tapi aku boleh berfikir terhadap logiknya pekerjaan seseorang itu. Apa yang dia perlu buat, ambil iktibar daripada apa jua yang kita saksikan.

Pergilah kesedihan, moga bahagia mengiringi nanti. 
Aku jumpa ramai orang, mungkin tak cukup ramai seramai orang yang pernah kamu jumpa. Tapi, bezanya mungkin aku lebih gemar memandang sesuatu itu diiringi logik terhadap sesuatu. Aku bukan jenis seorang yang mudah menghakimi seseorang itu, tapi when I looked at someone, I try to put myself into their shoes. No matter what is the circumstances. Even he's a homeless person, don't judge people senang-senang. Cuba letakkan diri kamu dalam keadaan yang dia alami. It's not that simple. Mungkin dia dulu seorang yang banyak harta, berpelajaran... dek kerana leka dengan nikmat dunia, dia lupa hidup ini adalah roda. Semasa aku bersama Perdana Leader Fellowship dalam satu program masyarakat (homeless) di pinggir bandar Kuala Lumpur, juga pernah bersama Kechara Soup Kitchen & Pertiwi Kitchen Soup agihkan makanan pada homeless. Agak terkejut bila ada married couple (foreigner) yang pakaian agak kusut masai turut ambil makanan tu. Dia ada bawa 2 beg sandang dan satu luggage. So, aku ingat couple ni tak lepas nak balik negara agaknya. Mungkin kena rompak ke, kena tipu ke, duit langsung dah tak ada for unknown reason. Ada juga satu keluarga yang ambil makanan tu, anak lebih kurang 3-5 tahun. Juga ada anak-anak terbiar merata di jalanan. Macam-macam perkara yang terlintas dalam fikiran aku bila tengok anak-anak tu, kesian mungkin tak cukup pelajaran, makan, pakai dan sebagainya.

For those yang pernah tengok drama "Ummi" lakonan Umie Aida kat TV3 tu, aku sempat tengok beberapa episod yang mengambarkan itulah situasi sebenar anak-anak terbiar kat luar sana. Drama-drama sebegitu sebenarnya untuk mengajar kita, jangan tengok sesuatu tu tanpa kita belajar apa-apa. Rugi. Allah hantar seseorang (tak semestinya crush) dalam hidup kita semua ada sebab. Sebab untuk kita belajar tentang hidup. Kak Ikin (housemate) pernah cakap, every and each person yang kita jumpa semuanya akan mengajar kita sesuatu. Betul? Walaupun aku belajar erti hidup dalam cara yang mengecewakan dan menyedihkan, tapi itu cara untuk kita jadi lebih matang.
"Life is not an easy matter. You cannot live through it without falling into frustration and cynicism unless you have before you a great idea which raises you above personal misery, above weakness, above all kind of perfidy and baseness." - Leon Trotsky
Kalau nak jadi orang yang positif dan bahagia, kelebihan dan kekurangan seseorang itu janganlah dipandang sebagai satu ancaman. Terpulang sekiranya seseorang individu itu sombong, bangga diri atau sebagainya...belajarlah untuk menjadi seorang yang rendah diri. Jangan jadi seperti orang yang kita tak suka tu. Sifatnya yang kadangkala membuat kita rasa marah, sedih, kecewa atau sebagainya, sebaliknya. Belajarlah, untuk menjadi seorang yang lebih baik, bukan untuk sesiapa... tapi untuk diri kita, untuk hati kita. Siapa lagi nak jaga hati sendiri kalau bukan diri sendiri bukan?

Memetik ayat al-quran yang aku kagumi dari surah Al-Takathur.


Maksudnya: "Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui - (apa yang kamu akan hadapi) - dengan pengetahuan yang takin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat.)" - 102 : 5

23 August 2013

Tunang Saya - I'm Engaged Part III

sambungan...

Lupa nak letak gambar bunga tangan yang aku suka ni. Bunga tangan ni mulanya tak ada dalam list pun, tapi masa on the way balik Pahang dengan Mak Teh, dia ajak singgah kat kedai cenderahati sebab nak beli few things lagi untuk decorate hantaran ni. Aku memang rambang mata bila tengok bunga, semua bunga aku nak. Then, aku nampak bunga yang aku suka then aku tanya Mak Teh kalau bunga tu sesuai nak buat bunga tangan. Then Mak Teh cakap nak bunga tangan juga ke? Then aku angguk, hehe... then Mak Teh sepadankan warna bunga dan dia tolong pilih bunga dan hiasan pada bunga tangan tu.

Bunga ni dah lama aku usha. Finally, jadi bunga tangan decorated by Mak Teh.
Sampai di kampung, tup tup abah nak sewa meja dan kerusi untuk orang makan sebab yelah, rumah saya kecik, so, kena makan kat luar. Abah pun tempah kerusi + meja yang tak masuk dalam list juga sebenarnya. Thank you Abah. Mujurlah parking kereta rumah aku ni boleh pakai. Jimat tak payah sewa khemah.

Meja buffet & 80 kerusi tetamu
Tak dinafikan memang ramai kawan yang terkejut aku bertunang. Kawan rapat aku pun semua terkejut bila aku inform yang aku dah nak bertunang. Mohon maaf ye kawan-kawan, bukan niat nak merahsiakan segala-galanya, tapi takut nak menghebahkan apa yang aku ada, apa yang aku sayang. Aku hebahkan kali ni juga bukan niat untuk berbangga tapi sebab untuk berkongsi kegembiraan yang aku rasa sekarang ni. Soal jodoh, aku serahkan pada Dia. Aku hanya mendoakan yang terbaik untuk diri aku, diri dia dan keluarga kami. InsyaAllah.

Dia Muhd Afiq Syazwan Ahmdon graduan Universiti Malaya. Matang, lembut, bijak, bertanggungjawab, penyayang, rendah diri, baik hati dan paling penting, dia ni jenis yang family guy. Dulu masa single attended akad nikah Puan Cousin, aku berdoa pada Dia... "Berikan aku jodoh yang terbaik untuk aku. Aku tak meminta yang kaya-raya, kacak, bekerjaya, punya kereta dan segalanya. Aku hanya memerlukan seorang suami yang boleh membimbing aku, menyayangi aku hingga ke syurga." Benar, aku tak memerlukan seorang lelaki yang ada segalanya, aku lebih suka kalau dia berjaya bersama-sama aku dalam perjalanan tu. Alhamdullillah, I got nothing to brag, I'm just glad

 I don't want to tell a lot about him. But yes, the real feeling came only after the engagement day. Alhamdulillah it happens. Bercerita macamana aku rasa nak bertunang. Aku termenung 2 minggu juga untuk buat decision bagitahu parent dia nak datang merisik. Beberapa kali aku beristikharah untuk mencari jawapan adakah dia jodoh yang Allah telah aturkan dari Luh Mahfuz untuk aku? Dalam sujud, aku menangis bertanyakan Dia kalau benar ini lelaki yang aku akan hidup bersama sampai hujung nyawa nanti.

Bukan apa, walaupun aku baru bertunang, tapi bukankah bertunang itu adalah satu transit untuk menjadikan kita lebih bersedia menempuh alam perkahwinan nanti? Benar bukan? So, that's why istikharah sebelum bertunang ini penting bagi aku. At the same time, aku memanjatkan sepenuh kesyukuran sekiranya dia adalah lelaki yang Dia tentukan untuk menjadi imam aku nanti. Bukan apa, penat benar dengan apa yang sudah aku lalui. Bukankah Dia Maha Adil? Selepas segala yang aku alami, sesungguhnya Dia lebih tahu apa terbaik untuk aku.

Selepas beberapa minggu berfikir, urusan pertunangan/merisik ni dipermudahkan dengan dijalankan sekaligus. Plan untuk merisik,bertunang dan kahwin memang dah lama ada sejak seminggu aku terima lamaran dia lagi. Memang niat untuk kahwin ASAP dan tak nak tunggu lama. Plan untuk kahwin pada asalnya pada hujung tahun ni, disebabkan masing-masing baru mula bekerja awal tahun ini, hajat tu tak dapat dipenuhi disebabkan perkara-perkara yang tak dapat dielakkan.

Sebenarnya barang hantaran untuk berkahwin kami dah mula beli pada Mega Sale December 2012 lagi. Kasut, Quran, wallet, belt semua dah dibeli. Disebabkan last minute punya majlis tunang ni, adalah beberapa barang yang kami terpaksa keluarkan dan jadikan hantaran pada majlis pertunangan.

Airmata tetap menitis apabila wakil dari pihak aku mengumumkan pertunangan antara Muhd Afiq Syazwan Ahmdon & Siti Salwa Hanim Atan. Doakan ini jodoh kami sampai ke syurga. InsyaALLAH.... Semoga kami kuat menempuh dugaan sebelum diakadkan... Menjawab soalan berapa lama ikat... InsyaAllah, kalau murah rezeki cepatlah akad kami, atau Tuhan ada sesuatu yang lebih baik untuk kami berdua.


Note: Usia hubungan ini baru menjengah 10 bulan. Doakan kekal hingga ke syurga. Amin

Persiapan Bertunang - I'm Engaged Part II

sambungan...

Kata Kak Ikin (housemate), orang yang suka warna hijau ni seorang yang konservatif. Mungkin ya. Apa kaitannya dengan topik aku ni? Kaitannya, hijau adalah warna favorite aku tapi ia tak menjadi warna pilihan aku untuk majlis pertunangan ni. Kenapa? Sebab... hijau simpan masa kahwin nanti. InsyaAllah.

Aku decide nak buat color apa once aku dah jumpa warna baju yang aku suka. Kuning + coklat. Aku jumpa baju ni kat Shah Alam. Dah puas pusing Masjid India, PKNS, satu pun baju yang aku suka tak ada. Sampailah aku pergi jalan-jalan kat Seksyen 7 dan jumpa baju ni kat kedai tu. That's the only baju yang aku suka selama aku survey baju tunang ni. Aku bukan nak baju yang heavy+beriya pun. Aku nak simple dan nice saja. Kebetulan masa tu nak cari baju raya kan, tapi sejujurnya, aku tak ada baju raya tahun ni sebab semua duit aku spend untuk bertunang dan duit raya nak bagi kat sepupu+anak buah. Orang sibuk nak shopping baju raya, aku sibuk shopping baju tunang. T_T

Dah jumpa baju yang aku suka, tak ada size pulak. Size 36, 40 je ada. 38 tak ada. Hampa. Then, sales person tu cakap takpe, dia boleh alter ikut size 38. Lepas bayar, dia pun alter la baju tu seperti yang dijanjikan.
Alhamdulillah, aku tak menyesal pilih baju ni sebab warna dan material baju ni memang sangat nice. For the same reason, nak cari baju raya untuk dia. Kenalah cari baju melayu, then alang-alang beli baju melayu yang warna lebih kurang sama dengan baju aku. Aku kuning cair, dia kuning nak ke oren (boleh macamtu). Tapi it's still a nice color. Aku suka tengok dia pakai warna macam tu, rasa dia sesuai kalau pakai warna grey, kuning, oren. So, mungkin warna ni perfect la agaknya untuk kali ini.

Doorgift, bingung juga nak bagi doorgift apa masa majlis nanti. Untuk pihak lelaki yang datang dari jauh je. Survey punya survey kat internet, aku jumpa agar-agar kering yang cute ni. So, aku order la 50pcs agar-agar kering ni. Korang bolehlah tengok kat tinajuhantaran punya blog. Kalau-kalau ada yang korang berkenan untuk majlis akan datang korang nanti. Aku emel je kakak ni, dia reply then ok. Lagipun aku tak order banyak, just nak bagi kawan-kawan rapat yang datang dan rombongan pihak lelaki dari Perak, Kelantan, Selangor. Kata beraya + mood cuti sekolah, so, ramai jugaklah saudara-mara dia yang ikut sama.

Typing error pada sticker. It should be 10 Syawal 1434H. 
Pasal hantaran, kami buat sendiri. Allocate dalam RM300 juga untuk hiasan dan barang-barang manisan untuk hantaran. Untuk orang last minute macam aku ni, memang tak sempat nak tempah, beli, survey alas hantaran dan dulang. So, aku decide untuk pinjam cousin aku punya je. Serius aku tak sempat nak pilih dan beli semua benda ni. Weekdays kena kerja. Weekend aku hanya ada hari Sabtu sebab hari Ahad adalah hari berehat. So, contact cousin kat kampung cakap nak pinjam je apa dia ada. Aku pun taknak beriya-iya, bermegah-megah untuk majlis ringkas macam ni. Balik raya tu la, aku baru pergi tengok alas dulang dan dulang yang aku nak pinjam. Tradisional, sebat je la. Janji ada. Kalau ikutkan kehendak aku, memang aku prefer yang ala ala moden sikit, tapi tak apalah... aku inginkan ikatan pertunangan itu diikat pada 10 Syawal nanti. Hantaran, dulang.. semua tu hanyalah adat dan tradisi. Aku ikutkan saja kata orang tua.

Hantaran aku decorate oleh makcik aku sendiri yang suka menggubah bunga ni. Aku serahkan pada yang pakar. Tapi kahwin nanti, aku nak pilih sendiri bunga, then serahkan pada pengubah yang bertauliah macam makcik aku. Same goes to sebelah lelaki, dia teman mama dia beli bunga dan of course, he has to bear the cost la kan, tukang mengubah adalah mama, kakak dan makcik dia. Tak kisahlah, janji tunang. Ringkas tapi bermakna.

Aku pilih warna kuning, hijau cair untuk dekorasi hantaran yang bunga tersebut dibeli oleh makcik aku sendiri. Warna hantaran sebelah dia hijau, gold. Warna pun dah kelam kabut dah aku tengok. Sebat je, 2 minggu bai. Tak lena aku nak tidur malam fikir pasal benda-benda yang tak settle.

Bab tudung pula, aku survey through internet aje. Halfmoon. Very nice, tapi aku mana pernah pakai selendang halfmoon ke, fullmoon ke, selendang pashmina ke.. tak ada, aku pakai tudung bawal je. Simple punya manusia aku ni. Malam sebelum balik ke Pahang (Rabu malam Khamis), sebelum balik rumah aku pergi Masjid India bertemankan Kak Nad (housemate cute) cari tudung, give up juga cari tudung pasal aku tak tahu tudung macamana nak beli plus very limited budget. So, aku tarik je mana tudung yang agak-agak sesuai. Cari tudung, tak ada makna kalau tak ada inner. Ya Allah, leceh benor pakai tudung macam ni. Kan senang kalau aku pakai bawal je, settle. Aku balik Pahang pagi Khamis then ada hal kat LHDN, Maybank Temerloh so, agak rushing balik Pahang Khamis tu. Sampai Temerloh, nak cari tudung dah tak larat (tak sempat nak makan langsung), end up balik dengan tangan kosong je.

Hari Jumaat aku mesej-mesejan (ada perkataan gini?) dengan puan cousin, dia cakap nanti dia nak tanya adik angkat dia yang tunang buat warna tema kuning juga. Most probably kena dengan warna baju aku sekali kan? Petang aku jumpa dia, dia tanya lagi.. nak tak pinjam tudung adik angkat dia? Then, aku cakap. Boleh je try and error. Pagi Sabtu, dia mesej aku cakap kena pergi ambil tudung tu kat Jenderak Utara ok? Pukul 9.00 pagi aku drive ambil cousin kat rumah dia then pergi Jenderak Utara pergi pinjam tudung. Sental ajee...

Nasib baik tak ada kasut untuk bertunang. Kalau tak? One word = SERABAI..ekeke

22 August 2013

Unexpected - I'm Engaged Part I

Assalammualaikum semua...

Alhamdulillah. Dah masuk 15 Syawal kan? Sekejap je, pejam celik pejam celik, dah cantik bulan malam tadi. Purnama. Indah, ingat... tu ciptaan Dia. 

Sejak bekerja di company baru di KL ni, aku tak sempat sangat nak bersosial samada di dalam laman sosial ataupun keluar time weekend. Most of my weekend, memang melepak duduk rumah tengok hindustan je. Dapat pula housemate yang best, so, duduk kat rumah sentiasa menjadi pilihan aku every weekend kalau aku tak rajin nak balik kampung. 

Ramai yang tak tahu aku kerja apa sekarang, mana aku tinggal, dengan siapa aku berkawan. Dan aku sebenarnya entahlah... no point rasanya aku nak hebahkan mana aku pergi, dengan siapa aku berkawan, aku buat apa... no ones care. So, aku senyapkan diri dan buat hal sendiri. Itu semua hadir dari pengalaman masa lalu. Trust me, jangan sesekali meminta simpati daripada orang lain, orang takkan sesekali simpati pada kita. So, kesiankan diri sendiri tu dulu. 

Tujuan aku update blog kali untuk menceritakan pengalaman majlis bertunang aku yang berlangsung pada 10 Syawal lepas. Ya, aku tak pernah reveal siapa tunang aku, sepanjang 10 bulan aku berkawan dengan dia pun tak ramai yang kenal dan tahu aku ada someone melainkan teman-teman rapat. Bukan tak nak bercerita, tapi sebab... segan, malu dan takut benar jadi macam dulu. Kalau heboh-heboh melata pun takut tak jadi nanti. Walau bagaimanapun, dah bertunang pun belum tentu akan berakhir sebagai suami isteri, ya, itu benar... tapi itu soal jodoh. Aku serahkan kepada Dia. Selagi aku mampu berusaha menjaga hubungan ini, insyaAllah. Aku akan jaga selagi aku berdaya. 

Beberapa kali juga aku tanya tunang aku, nak reveal tak siapa tunang aku. Then dia kata, terpulang... Katanya, dia hanya tak nak aku rasa gelisah. Dia tak kisah. Tapi aku masih berbelah bagi sehingga aku menulis blog ini. Aku bertunang bermakna aku dah berjanji dengan dia. Sebelum bertunang, seikhlasnya aku hanya go with the flow. Dia propose aku pada 1 Muharram 1434H, itupun selepas dia kenalkan aku pada keluarga dia semasa majlis pertunangan kakak dia. Masa kakak bertunang, dia ajak aku pergi majlis tu. Dia bagitau mama dia nak bawa kawan datang tolong, tak ada mention kat mama siapa aku, tapi sebab dia tak pernah kenalkan mana-mana perempuan pada mama sebelum ni, mungkin mama ingat aku girlfriend dia. Kali pertama di rumah keluarga dia, yelah.. orang nak bertunang...banyaklah kerja nak dibuat. Aku membantu mama di dapur untuk masak makan tengahari nanti. Haa... part kupas buah nanas tu yang syok. Then, semua kerja-kerja memasak aku tolong sampai majlis selesai dalam pukul 5 petang. 

Selepas majlis bertunang kakak, aku bersiap meninggalkan majlis lebih kurang selepas Maghrib. Sebab masa tu, makcik dan pakcik dia dari Banting baru sampai. Ya, dia membesar bersama keluarga pakcik dan makcik dia, so, kena tunggu sekejaplah before berangkat. Sebelum berangkat, aku bersalam dengan mama. Mama bisik pada aku, "Jangan serik datang sini lagi. InsyaAllah ada jodoh, jadi menantu mama ye?" Aku pun macam senyum je la then I replied.. "InsyaAllah.." Pasal aku tak tahu nak jawab apa, aku bukan ada declare apa-apa dengan dia by that time. Hingga saat ini, itu kali pertama dan terakhir aku datang ke rumah dia. Dah bertunang ni, kena pergi kerap sikitlah melawat bakal mertua nanti insyaAllah.

Seminggu selepas majlis kakak bertunang, baru dia ada melamar aku. Kat kedai makan je, cuti Muharam kan, so, aku baru sampai dari Pahang...terus pergi makan di Kampung Baru untuk makan malam. Sebelum makanan sampai, dia mengalih perhatian aku... katanya "Sudi tak jadi teman hidup ****, isteri **** dan ibu kepada anak-anak **** nanti?" 

Respon aku? Haha.. biarlah rahsia...

Aku memang peminat setia bunga dan binatang
 Selama 9 bulan berkawan/berkenalan, aku senang dengan dia. Cinta tak pernah hadir. Sebab tu aku tak pernah introduce dia kepada mana-mana kenalan yang mengenali aku. Sebab mungkin dia hanya seorang "CRUSH". Sehingga soalan bertunang diajukan oleh mak dan aku tanya soalan tu semula pada dia. Katanya, nak datang merisik raya ketiga. Pertengahan bulan puasa aku bagitahu mak, dia nak datang merisik pada hari raya ketiga. Kata mak, kenapa nak risik-risik, korang dah tanya sesama korang kan? Bertunang je terus, bawa cincin + sireh junjung. Jadilah tunang.

Well, bila melibatkan keluarga ni, memang banyak prosedur dan kehendak keluarga masing-masing. Akhirnya majlis ditangguhkan kepada 10 Syawal 1434H dan hantaran akan dihantar 5 berbalas 7. Makan-makan memang mak abah yang sponsor. Kecil-kecil, banyak juga aku spend untuk majlis ni. 

Aku tak pernah kenalkan mana-mana lelaki dengan abah. Sebab dari dulu, aku pegang... lelaki yang akan jadi confirm jadi suami aku je yang aku akan kenalkan pada abah. Sebab, bagi aku, bila dah bawa jumpa abah, itu adalah serius. Walaupun abah tak pernah jumpa dia, bila aku cakap ada orang nak merisik raya ketiga (plan A), abah terus OK. Tapi aku kurang tenteram, takkanlah masa hari bertunang je abah akan kenal bakal menantu dia. Then, aku decide untuk bawa dia jumpa abah pada 4 Syawal lepas. Konon dia datang beraya... 

Demi Allah, rasa sayang tu hanya datang selepas dia jumpa abah, umi dan mak secara rasminya pada 4 Syawal baru-baru ni. Baru aku rasa lebih tenang dan lega. Aku betul-betul go with the flow in this relationship. No need to rush. It happens naturally. When the time is right, it will happened. Keputusan untuk bertunang ni pada 15 Julai haritu. Persiapan 2 minggu nak bertunang memang sangat clumsy. Pagi bertunang, baru aku sibuk nak cari tudung. Gila. Punya unwell-prepared majlis ni. 

bersambung....

Note: Tujuan aku menceritakan kisah ini bukan untuk berbangga-bangga... tapi untuk berkongsi dengan adik-adik/kakak-kakak yang mungkin belum menemui cinta. Untuk tujuan berkongsi dengan perjalanan menjadi isteri, ibu dan bidadari pasangan kita hingga ke syurga. InsyaAllah.