22 August 2013

Unexpected - I'm Engaged Part I

Assalammualaikum semua...

Alhamdulillah. Dah masuk 15 Syawal kan? Sekejap je, pejam celik pejam celik, dah cantik bulan malam tadi. Purnama. Indah, ingat... tu ciptaan Dia. 

Sejak bekerja di company baru di KL ni, aku tak sempat sangat nak bersosial samada di dalam laman sosial ataupun keluar time weekend. Most of my weekend, memang melepak duduk rumah tengok hindustan je. Dapat pula housemate yang best, so, duduk kat rumah sentiasa menjadi pilihan aku every weekend kalau aku tak rajin nak balik kampung. 

Ramai yang tak tahu aku kerja apa sekarang, mana aku tinggal, dengan siapa aku berkawan. Dan aku sebenarnya entahlah... no point rasanya aku nak hebahkan mana aku pergi, dengan siapa aku berkawan, aku buat apa... no ones care. So, aku senyapkan diri dan buat hal sendiri. Itu semua hadir dari pengalaman masa lalu. Trust me, jangan sesekali meminta simpati daripada orang lain, orang takkan sesekali simpati pada kita. So, kesiankan diri sendiri tu dulu. 

Tujuan aku update blog kali untuk menceritakan pengalaman majlis bertunang aku yang berlangsung pada 10 Syawal lepas. Ya, aku tak pernah reveal siapa tunang aku, sepanjang 10 bulan aku berkawan dengan dia pun tak ramai yang kenal dan tahu aku ada someone melainkan teman-teman rapat. Bukan tak nak bercerita, tapi sebab... segan, malu dan takut benar jadi macam dulu. Kalau heboh-heboh melata pun takut tak jadi nanti. Walau bagaimanapun, dah bertunang pun belum tentu akan berakhir sebagai suami isteri, ya, itu benar... tapi itu soal jodoh. Aku serahkan kepada Dia. Selagi aku mampu berusaha menjaga hubungan ini, insyaAllah. Aku akan jaga selagi aku berdaya. 

Beberapa kali juga aku tanya tunang aku, nak reveal tak siapa tunang aku. Then dia kata, terpulang... Katanya, dia hanya tak nak aku rasa gelisah. Dia tak kisah. Tapi aku masih berbelah bagi sehingga aku menulis blog ini. Aku bertunang bermakna aku dah berjanji dengan dia. Sebelum bertunang, seikhlasnya aku hanya go with the flow. Dia propose aku pada 1 Muharram 1434H, itupun selepas dia kenalkan aku pada keluarga dia semasa majlis pertunangan kakak dia. Masa kakak bertunang, dia ajak aku pergi majlis tu. Dia bagitau mama dia nak bawa kawan datang tolong, tak ada mention kat mama siapa aku, tapi sebab dia tak pernah kenalkan mana-mana perempuan pada mama sebelum ni, mungkin mama ingat aku girlfriend dia. Kali pertama di rumah keluarga dia, yelah.. orang nak bertunang...banyaklah kerja nak dibuat. Aku membantu mama di dapur untuk masak makan tengahari nanti. Haa... part kupas buah nanas tu yang syok. Then, semua kerja-kerja memasak aku tolong sampai majlis selesai dalam pukul 5 petang. 

Selepas majlis bertunang kakak, aku bersiap meninggalkan majlis lebih kurang selepas Maghrib. Sebab masa tu, makcik dan pakcik dia dari Banting baru sampai. Ya, dia membesar bersama keluarga pakcik dan makcik dia, so, kena tunggu sekejaplah before berangkat. Sebelum berangkat, aku bersalam dengan mama. Mama bisik pada aku, "Jangan serik datang sini lagi. InsyaAllah ada jodoh, jadi menantu mama ye?" Aku pun macam senyum je la then I replied.. "InsyaAllah.." Pasal aku tak tahu nak jawab apa, aku bukan ada declare apa-apa dengan dia by that time. Hingga saat ini, itu kali pertama dan terakhir aku datang ke rumah dia. Dah bertunang ni, kena pergi kerap sikitlah melawat bakal mertua nanti insyaAllah.

Seminggu selepas majlis kakak bertunang, baru dia ada melamar aku. Kat kedai makan je, cuti Muharam kan, so, aku baru sampai dari Pahang...terus pergi makan di Kampung Baru untuk makan malam. Sebelum makanan sampai, dia mengalih perhatian aku... katanya "Sudi tak jadi teman hidup ****, isteri **** dan ibu kepada anak-anak **** nanti?" 

Respon aku? Haha.. biarlah rahsia...

Aku memang peminat setia bunga dan binatang
 Selama 9 bulan berkawan/berkenalan, aku senang dengan dia. Cinta tak pernah hadir. Sebab tu aku tak pernah introduce dia kepada mana-mana kenalan yang mengenali aku. Sebab mungkin dia hanya seorang "CRUSH". Sehingga soalan bertunang diajukan oleh mak dan aku tanya soalan tu semula pada dia. Katanya, nak datang merisik raya ketiga. Pertengahan bulan puasa aku bagitahu mak, dia nak datang merisik pada hari raya ketiga. Kata mak, kenapa nak risik-risik, korang dah tanya sesama korang kan? Bertunang je terus, bawa cincin + sireh junjung. Jadilah tunang.

Well, bila melibatkan keluarga ni, memang banyak prosedur dan kehendak keluarga masing-masing. Akhirnya majlis ditangguhkan kepada 10 Syawal 1434H dan hantaran akan dihantar 5 berbalas 7. Makan-makan memang mak abah yang sponsor. Kecil-kecil, banyak juga aku spend untuk majlis ni. 

Aku tak pernah kenalkan mana-mana lelaki dengan abah. Sebab dari dulu, aku pegang... lelaki yang akan jadi confirm jadi suami aku je yang aku akan kenalkan pada abah. Sebab, bagi aku, bila dah bawa jumpa abah, itu adalah serius. Walaupun abah tak pernah jumpa dia, bila aku cakap ada orang nak merisik raya ketiga (plan A), abah terus OK. Tapi aku kurang tenteram, takkanlah masa hari bertunang je abah akan kenal bakal menantu dia. Then, aku decide untuk bawa dia jumpa abah pada 4 Syawal lepas. Konon dia datang beraya... 

Demi Allah, rasa sayang tu hanya datang selepas dia jumpa abah, umi dan mak secara rasminya pada 4 Syawal baru-baru ni. Baru aku rasa lebih tenang dan lega. Aku betul-betul go with the flow in this relationship. No need to rush. It happens naturally. When the time is right, it will happened. Keputusan untuk bertunang ni pada 15 Julai haritu. Persiapan 2 minggu nak bertunang memang sangat clumsy. Pagi bertunang, baru aku sibuk nak cari tudung. Gila. Punya unwell-prepared majlis ni. 

bersambung....

Note: Tujuan aku menceritakan kisah ini bukan untuk berbangga-bangga... tapi untuk berkongsi dengan adik-adik/kakak-kakak yang mungkin belum menemui cinta. Untuk tujuan berkongsi dengan perjalanan menjadi isteri, ibu dan bidadari pasangan kita hingga ke syurga. InsyaAllah. 

3 comments:

  1. Happy for you salwa...hope both of you will tie the knot and live happily ever after :)

    Regards
    Darsh PLF

    ReplyDelete
  2. congrats wawa..

    insyaAllah..smoge cinta ke syurga

    ^_^

    ReplyDelete
  3. Tahniah Wawa! ^_^ Shahida tumpang gembira.. t jangan lupa jemput tau... Shahida bawak Kroni Kereta Kak Ain, hehehe...


    Salam ukhuwah,
    Shahida PLF (nak jugakk.. hehe..)

    ReplyDelete

Cadangan? Bantahan? Teguran? I'm ready for any comments, encouragements or critics. "Dan berbuat baiklah, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik" - Al-Baqarah 1: 195