28 August 2013

Perjalanan Masih Jauh

Tak dinafikan memang ramai yang kita jumpa setiap hari, unless kita kerja jaga bilik mayat, mungkinlah kita akan jumpa mayat je hari-hari, bukannya manusia yang boleh bercakap dengan kita. But still, orang kerja rumah mayat pun akan jumpa ramai orang dalam pelbagai kerenah menuntut mayat dan sebagainya. Itu bukan bidang aku, tapi aku boleh berfikir terhadap logiknya pekerjaan seseorang itu. Apa yang dia perlu buat, ambil iktibar daripada apa jua yang kita saksikan.

Pergilah kesedihan, moga bahagia mengiringi nanti. 
Aku jumpa ramai orang, mungkin tak cukup ramai seramai orang yang pernah kamu jumpa. Tapi, bezanya mungkin aku lebih gemar memandang sesuatu itu diiringi logik terhadap sesuatu. Aku bukan jenis seorang yang mudah menghakimi seseorang itu, tapi when I looked at someone, I try to put myself into their shoes. No matter what is the circumstances. Even he's a homeless person, don't judge people senang-senang. Cuba letakkan diri kamu dalam keadaan yang dia alami. It's not that simple. Mungkin dia dulu seorang yang banyak harta, berpelajaran... dek kerana leka dengan nikmat dunia, dia lupa hidup ini adalah roda. Semasa aku bersama Perdana Leader Fellowship dalam satu program masyarakat (homeless) di pinggir bandar Kuala Lumpur, juga pernah bersama Kechara Soup Kitchen & Pertiwi Kitchen Soup agihkan makanan pada homeless. Agak terkejut bila ada married couple (foreigner) yang pakaian agak kusut masai turut ambil makanan tu. Dia ada bawa 2 beg sandang dan satu luggage. So, aku ingat couple ni tak lepas nak balik negara agaknya. Mungkin kena rompak ke, kena tipu ke, duit langsung dah tak ada for unknown reason. Ada juga satu keluarga yang ambil makanan tu, anak lebih kurang 3-5 tahun. Juga ada anak-anak terbiar merata di jalanan. Macam-macam perkara yang terlintas dalam fikiran aku bila tengok anak-anak tu, kesian mungkin tak cukup pelajaran, makan, pakai dan sebagainya.

For those yang pernah tengok drama "Ummi" lakonan Umie Aida kat TV3 tu, aku sempat tengok beberapa episod yang mengambarkan itulah situasi sebenar anak-anak terbiar kat luar sana. Drama-drama sebegitu sebenarnya untuk mengajar kita, jangan tengok sesuatu tu tanpa kita belajar apa-apa. Rugi. Allah hantar seseorang (tak semestinya crush) dalam hidup kita semua ada sebab. Sebab untuk kita belajar tentang hidup. Kak Ikin (housemate) pernah cakap, every and each person yang kita jumpa semuanya akan mengajar kita sesuatu. Betul? Walaupun aku belajar erti hidup dalam cara yang mengecewakan dan menyedihkan, tapi itu cara untuk kita jadi lebih matang.
"Life is not an easy matter. You cannot live through it without falling into frustration and cynicism unless you have before you a great idea which raises you above personal misery, above weakness, above all kind of perfidy and baseness." - Leon Trotsky
Kalau nak jadi orang yang positif dan bahagia, kelebihan dan kekurangan seseorang itu janganlah dipandang sebagai satu ancaman. Terpulang sekiranya seseorang individu itu sombong, bangga diri atau sebagainya...belajarlah untuk menjadi seorang yang rendah diri. Jangan jadi seperti orang yang kita tak suka tu. Sifatnya yang kadangkala membuat kita rasa marah, sedih, kecewa atau sebagainya, sebaliknya. Belajarlah, untuk menjadi seorang yang lebih baik, bukan untuk sesiapa... tapi untuk diri kita, untuk hati kita. Siapa lagi nak jaga hati sendiri kalau bukan diri sendiri bukan?

Memetik ayat al-quran yang aku kagumi dari surah Al-Takathur.


Maksudnya: "Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui - (apa yang kamu akan hadapi) - dengan pengetahuan yang takin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat.)" - 102 : 5

No comments:

Post a Comment

Cadangan? Bantahan? Teguran? I'm ready for any comments, encouragements or critics. "Dan berbuat baiklah, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik" - Al-Baqarah 1: 195