12 November 2013

Rezeki Dari Langit

Ada 3 perkara yang Tuhan dah tentukan sejak kita di Luh Mahfuz.

  1. Rezeki
  2. Jodoh
  3. Maut
Tapi aku pernah terbaca tentang usaha dan doa kita yang boleh menjadikan Allah reconsider about it. Aku tak nak cakap pasal jodoh, sebab jodoh itu aku benar-benar serahkan pada Dia. Jika dia adalah jodoh Allah untuk aku, aku terima seadanya. Allah tahu lebih baik untuk kita bukan? 

Rezeki... Rezeki ni bukanlah duit semata-mata, it can be health, time, happiness and benda-benda lain yang kadang-kadang tak terungkap dengan kata-kata, kerana segalanya hanya kita yang rasa. Rasa apa? Rasa syukur dengan segala kurniaNya dan rasa bahagia atas ciptaanNya. 
"Tidak luput dari pengetahuan Allah SWT ilmu biarpun sebesar zarah (atom) di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar itu, melainkan (semua tercatat) dalam kitab yang nyata (Kitab Mubin)" - Yunus 10: 61
Aku rasa bersyukur dengan segala kebesaran Dia yang menjadikan aku semakin dekat dengan Dia. Rasa syukur dengan segala apa yang aku ada. Jangan sesekali compare hidup kita dengan orang lain, kerana Dia dah takdirkan certain thing hanya untuk diri kita. Mungkin bagi kita, sesuatu perkara tu adalah baik untuk kita, padahal ianya tidak baik disisiNya. Ini adalah takdir. Takdir yang kita perlu terima, tak kira suka atau duka. Kalau duka, mungkin ada hikmahnya, errr..tak.. memang ada hikmahnya. Hanya perlu percaya akan ketentuan dan susunan yang dibuat oleh Pencipta kita.

Aku pernah mendengar ceramah Dr. Fadhilah Kamsah yang bercerita tentang pengalaman beliau dengan kawan dia yang tak pernah meninggalkan dhuha beberapa tahun lepas. Bagaimana teman beliau yang masa tu hanya pakai kereta buruk asap kepul-kepul. Then dia tulis atas bumper depan kereta tu besar-besar (I can't imagine) dengan "Aku nak jadi kaya"... Dan dia juga tak pernah meninggalkan solat dhuha everyday. Few years later, he comes and met Dr. and he's already buy a new car for himself. Dah kaya, mungkin berniaga. Siapa tahu, rezeki Tuhan, petunjuk Tuhan.. Dia berikan kepada sesiapa saja yang Dia kehendaki.

Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda - berpuas hati.
Teringat juga masa aku ada seminar hujung minggu pada semester 4 di UiTM Puncak Alam. Aku tak ingat apa nama kaunselor tu, tapi kalau tengok, aku akan ingat apa dia cakapm apa dia ajar semasa seminar tersebut. Tapi sebelum seminar bermula, dia membentang satu shawl kecil di hujung dewan dan solat dhuha 2 rakaat. Seawal seminar bermula, dia bercakap mengenai fadhilat solat dhuha. Dan aku masih ingat, dia kata sebaik-baik pakaian adalah pakaian yang boleh dibawa solat. Which is menutup aurat, labuh dan bole dibawa solat. You know what I mean kan?
Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.

Solat Dhuha mempunyai 1001 fadhilat dan aku sendiri kagum dengan doa solat dhuha, apatah lagi surah Ad-Dhuha yang memberi aku keyakinan atas rezekiNya dan ketentuanNya. Tunang aku pula sangat sabar, banyak mengajar dan mengingatkan aku akan rezeki dan ketentuanNya yang Maha Kuasa. Dia juga selalu mengingatkan aku supaya bersyukur dan sabar. Benar, sabar itu ada ganjarannya.

Ini bahagia yang aku dambakan. Apa jua yang aku rasa, setinggi-tinggi syukur aku tadahkan pada Dia. Rasa bahagia yang hanya aku yang rasa. Benar kata teman, "Kau akan menemui insan yang akan kau sayangi, mungkin menyayangi kau lebih dari kau menyayanginya." Terima kasih atas doa itu. Bahagia bukan pada gaji besar, serba ada segalanya. Afiq mengajar aku bersederhana, takut diri terasa riak buat hati kotor. Rasa kehambaan itu yang perlu, bukan semua orang punya rasa kehambaan kerana kita adalah hambaNya.  Afiq mengajar aku supaya tidak menunjuk-nunjuk, jangan kedekut...  Katanya tak payah pakai benda-benda yang buat orang pandang kita (pakaian cantik-cantik, kereta mahal, motor besar (bunyi kuat) yang catch attention orang lain). Terima kasih Allah. Sesungguhnya aku dan Afiq masih membetulkan diri sendiri dan memberi kekuatan dan peringatan antara satu sama lain.

Islam itu indah, aku bersyukur dengan nikmat terbesar dariNya - aku dilahirkan sebagai seorang Muslim, beragama Islam.

No comments:

Post a Comment

Cadangan? Bantahan? Teguran? I'm ready for any comments, encouragements or critics. "Dan berbuat baiklah, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik" - Al-Baqarah 1: 195